Episod 183 : Ketika Aku-Kau Mengkritik

Disember 31, 2011

“Apa pasal kau punya lukisan macam tak siap je?”, kata Ahmad kepada Ismail.

Your painting is very messy! I don’t think you are good enough to be an artist. Go take some other courses that fits you”, kata seorang pensyarah kepada pelajarnya.

“Waaah, cantiknya lukisan anak mak. Mana Nurul belajar melukis ni?” Kata seorang ibu dengan penuh bangga.

Adakalanya berada di dalam sistem pembelajaran dunia seni bina ini, persekitaran ini (study environment) saya penuh dengan kritikan. Samada dari peringkat pensyarah, rakan-rakan, senior, junior isu mengkritik hampir-hampir setiap hari. Kadang-kadang kritikan yang datang berbentuk membina (constructive), dan ada juga bersifat menjatuhkan (destructive). Sebab inilah saya terasa penting untuk menulis, ketika kita mengkritik, apa yang berlaku, untuk apa, kesan, dan kepentingannya.

“Semua orang adalah pengkritik – kerana semuanya mempunyai pandangan tersendiri. “

Baca baki entri ini »

Advertisements

Episod 158 : Sedapnya Mulut

April 2, 2010

“Kebanyakan dosa anak Adam karena lidahnya” (Hadis Riwayat Ath-Thabrani dan Al-Baihaqi)


Sebenarnya tidak ada masalah jika kita minat dalam bidang yang kita ingin ceburi. Kita juga tidak ada masalah andai kita mempunyai pendapat sendiri. Tetapi adakalanya kita perlu melihat apa yang kita sebut itu, berbaloi atau tidak. Satu lagi, ambil kira reaksi orang lain apabila mereka membaca apa yang kita kata.

“The wise speak when they have something to say. Fools – when they have to say something”

Saya pernah ditanya pendapat oleh rakan saya, bahawa ada seorang saudaranya obses politik. Katanya, saudara itu sehingga tergamak menyatakan begini;

“Lebih baik berkawan dengan orang kafir daripada orang Islam yang fasik”

Baca baki entri ini »


Episod 155 : Analisa Kematian Syafiah Humairah

Mac 9, 2010

Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak” [Riwayat Bukhari]


Adalah menjadi satu kerisauan pada saya berhubung dengan kes penderaan dan kematian Syafiah Humairah kerana ia sebenarnya lebih dari sebuah isu kekeluargaan. Bahkan bukan juga setakat isu masyarakat, tetapi ini adalah masalah identiti umat.

Yang menjadi responsif bahagian ini tentulah kita umat Islam. Isu ini jauh membabitkan pengetahuan agama, hubungan sosial dan juga penilaian kemanusian.

Mungkin saya tidak perlu mengulas tentang kes kematian Syafiah Humairah lantaran perkara ini sendiri telah giat dibentang oleh ramai orang. Yang menjadi penanda ketika isu ini diperluaskan, adalah bagaimana respons sebilangan dari kita dalam hal ini.

Baca baki entri ini »


Episod 153 : MELAYU ; Di Manakah Silapnya Kita?

Februari 23, 2010

Demi diri manusia dan yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya). Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). [Asy-Syams : 7-10]

“Abang Akmal, saya nak tanya satu soalan boleh?”, tanya Bobo. Bekas junior saya yang kini lepasan SPM.

“Hah tanyalah”

“Hm, kenapa mentaliti orang Melayu tak berubah?”

Baca baki entri ini »


Episod 143 : Bicara Tentang Alam Sekitar; Siapakah Yang TAHU, MAHU & MAMPU?

Disember 8, 2009

“Dan Dia lah yang menjadikan bumi terbentang luas, dan menjadikan padanya gunung-ganang (terdiri kukuh) serta sungai-sungai (yang mengalir). Dan dari tiap-tiap jenis buah-buahan, Ia jadikan padanya pasangan: dua-dua. Ia juga melindungi siang dengan malam silih berganti. Sesungguhnya semuanya itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang (mahu) berfikir” [Surah Ar-Ra’du :3]

Telah sampai saatnya saya mengakui kekecewaan yang saya belajar melalui sistem pendidikan kepada masyarakat kita hari ini. Betapa kita selama ini terlalu banyak fokus kepada isu-isu yang berat sebelah, tetapi kita sebenarnya telah banyak meminggirkan isu-isu lain yang kita semua patut juga dipertanggungjawabkan.

Dalam masa yang sama, mampukah kita mengakui kita mempunyai masyarakat yang berdikari, proaktif dan bukan ikut haluan ‘angin’ media?

Jauh sekali.

Saban hari kita akan membesar dan melahirkan generasi-generasi baru, tetapi bagaimana dalam situasi hari ini, malah masa depan kita yang berdepan dengan ekosistem yang sangat buruk? Sebanyak manakah kita menyediakan ruang untuk mereka menikmati udara yang segar?

Ini belum lagi sebut tentang tajuk ekosistem, biodiversiti, alam sekitar, flora dan fauna, atau yang berkenaan dengannya, berapa banyak yang sanggup membacanya, mahu memahami situasi bumi ini, sedang kita mengaku kita seorang khalifah?

Atau hanya menjadi bahan bacaan untuk tujuan peperiksaan, kemudian ilmu itu dibakulsampahkan?

Baca baki entri ini »


Episod 136 : ‘Skema’ Itu Adakalanya Hebat

Oktober 15, 2009

nerd_385x261

“Kau memang menjiwai betul watak tu”, kata Mahfudz,  sambil menepuk bahu saya.

Ketika taaruf week appreciation night (khusus untuk komiti yang pernah berkhidmat), saya dan beberapa rakan yang majoritinya dari bilik saya sendiri dijemput untuk berlakon dengan melakonkan babak-babak yang berada ketika taaruf week dahulu.

Saya memegang watak seorang yang skema, pilihan saya. Perwatakan dan penampilan sepenuhnya skema. Ada lagi, saya bercakap full English, kononnya nak memenuhi syarat sebagai student UIA.

Ini adalah pengalaman baru yang benar-benar mengajar saya sesuatu.

Baca baki entri ini »


Episod 109 : Seni Berpendapat

Julai 1, 2009

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang olok-olokkan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik…” (Surah Al-Hujurat : 11)

DSC_0843

Semakin membesar seseorang, semakin matanglah dia membuat penilaian dan keputusan.

Begitu juga dengan kemahiran mengeluarkan pendapat.

Dunia ini sering dikelilingi pendapat-pendapat yang berbeza-beza. Tetapi adakah berbezanya pendapat itu bererti perlu mencetuskan perselisihan faham?

Baca baki entri ini »