Episod 179 : Sebahagian Besar ‘Prasyarat Kematianku’

Ogos 3, 2011

“Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara: sedekah jariah atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak soleh yang berdoa untuknya.” [Hadis Riwayat Muslim]

Sesekali apabila saya membelek-belek nota diri ‘Prasyarat Kematianku”, saya merenung akan tulisan saya akan tanggungjawab yang perlu saya pikul ke atas keluarga saya.

Hati sebak.

Kalau difikirkan, saya tidak pernah merasa bagaimana susahnya seperti mak abah. Hampir-hampir senantiasa mak abah pastikan apa yang saya ingini terlaksana.

Baca baki entri ini »


Merawat Rumahtangga Bermula Dengan Diri

Januari 9, 2011

Berikut merupakan entri saya yang ke 135 (dengan mengubah sedikit tajuk). Sengaja saya mengulangtayangnya kembali. Semoga mendapat manfaat.

*******************

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga). [Surah Ali Imran : 14]

family

“Aku jealous tengok kau ni man. Duit keliling pinggang, mesti best lifekau kan?”, bual seorang rakan di sebuah restoran.

Azman menghela nafas panjang. Dia meneguk air teh panas perlahan-lahan ingin mengatur jawapannya.

“Kau tak faham man.. nampak je aku macam ni..”

“Lah kenapa?”

“Duit banyak ok lagi. Masalah aku keliling pinggang, Ramli.. Bini aku tu dah ‘tawar’ dah dengan aku. Asyik gaduh je..”, jawab Azman.

“Aku rasa macam dah tak ada life lagi dah. Anak-anak aku tu aku biarkan macam tu je.. Tak guna pun aku banyak duit ni Ramli..”,

“Aku lagi cemburu tengok kau yang serba sederhana, tapi life kau lebih jauh bermakna dari diri aku..”, tambahnya lagi.

“Betul ke macam tu?”, tanya rakannya Ramli

Azman hanya mengangguk

“Masih ada jalan lagi man.. kau jangan putus asa..”

“Maksud kau macam mana?”

Baca baki entri ini »


Episod 167 : Berhutang Rindu

Disember 31, 2010

Satu keajaiban Allah adalah Dia mencipta satu organ yang sangat menakjubkan. Kita tidak rasa, kita tidak tahu bagaimana ia berfungsi, tetapi ia bekerja untuk kita, mendapatkan maklumat, menyimpan data, memberi tugasan, dan sudah tentu ‘brainstorm’ diri ini untuk menulis di sini.

Kadang-kadang kita tertanya, bagaimana kita rasa teringat terhadap orang-orang yang pernah kita mengenalinya satu masa dahulu. Rasa rindu, teringin nak bertemu.

Itulah hebatnya ‘design otak’.

Dalam kajian neurologi, sesuatu yang berkait rapat dengan emosi, samada sedih, gembira, marah dsb, kita mampu ingat lebih daripada kita cuba mengingati dengan usaha. Adalah mustahil kita tidak mampu mengingati kisah sedih, gembira, malang, yang pernah menimpa kita suatu ketika dahulu. (Kecuali kita pernah mengalami amnesia, Hyperthymesia, atau Alzheimer)

Mungkin kisah anda menangis-nangis nak beli patung permainan Ultraman ketika kecil dahulu? (heh, itu saya)

Allah jadikan prefrontal cortex atau frontal lobe otak sebagai penyimpan maklumat terulung, dan amygdala sebagai expresi emosi kita ketikamana kita bertembung dengan suatu situasi. Ketika kita mengenali rakan-rakan kita, sedih, tawa, semua itu tersimpan dalam memori. Diikat ketat-ketat dalam memori.

Akhirnya kita memanggilnya sebagai rindu.

Baca baki entri ini »


Episod 155 : Analisa Kematian Syafiah Humairah

Mac 9, 2010

Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak” [Riwayat Bukhari]


Adalah menjadi satu kerisauan pada saya berhubung dengan kes penderaan dan kematian Syafiah Humairah kerana ia sebenarnya lebih dari sebuah isu kekeluargaan. Bahkan bukan juga setakat isu masyarakat, tetapi ini adalah masalah identiti umat.

Yang menjadi responsif bahagian ini tentulah kita umat Islam. Isu ini jauh membabitkan pengetahuan agama, hubungan sosial dan juga penilaian kemanusian.

Mungkin saya tidak perlu mengulas tentang kes kematian Syafiah Humairah lantaran perkara ini sendiri telah giat dibentang oleh ramai orang. Yang menjadi penanda ketika isu ini diperluaskan, adalah bagaimana respons sebilangan dari kita dalam hal ini.

Baca baki entri ini »


Episod 140 : Kita Kena Belajar Dan Mengajar Erti Menghargai 2

Disember 2, 2009

Seorang muslim adalah saudara bagi muslim lainnya, tidak menzaliminya dan tidak mengecewakannya (membiarkannya menderita) dan tidak merosakkannya (kehormatan dan nama baiknya). [Hadis Riwayat Muslim]

Hidup menjadi indah ketika kita dihargai.

Jika saya menyatakan yang sebaliknya juga betul;

Hidup akan kehilangan indahnya ketika kita tidak dihargai.

Selalunya ramai orang hendakkan diri dihargai ketika melakukan sesuatu perkara yang baik-baik. Penghargaan itu ibarat air sejuk yang menghilangkan dahaga keletihan dalam sesuatu usaha. Itulah hebatnya penghargaan.

Tetapi bagaimana jika seseorang mulai tidak dihargai tatkala kelemahannya tersingkap?

Baca baki entri ini »


Episod 135 : Merawat ‘Kesukaran’ Bermula Dengan Diri

Oktober 10, 2009

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga). [Surah Ali Imran : 14]

family

“Aku jealous tengok kau ni man. Duit keliling pinggang, mesti best life kau kan?”, bual seorang rakan di sebuah restoran.

Azman menghela nafas panjang. Dia meneguk air teh panas perlahan-lahan ingin mengatur jawapannya.

“Kau tak faham man.. nampak je aku macam ni..”

“Lah kenapa?”

“Duit banyak ok lagi. Masalah aku keliling pinggang, Ramli.. Bini aku tu dah ‘tawar’ dah dengan aku. Asyik gaduh je..”, jawab Azman.

“Aku rasa macam dah tak ada life lagi dah. Anak-anak aku tu aku biarkan macam tu je.. Tak guna pun aku banyak duit ni Ramli..”,

“Aku lagi cemburu tengok kau yang serba sederhana, tapi life kau lebih jauh bermakna dari diri aku..”, tambahnya lagi.

“Betul ke macam tu?”, tanya rakannya Ramli

Azman hanya mengangguk

“Masih ada jalan lagi man.. kau jangan putus asa..”

“Maksud kau macam mana?”

Baca baki entri ini »


Episod 132 : Mendidik Anak Perlu Kepada Proses

September 25, 2009

“Dan ingatlah apa yang dibaca dirumahmu dan hikmah sunnah nabimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut dan Maha Mengetahui.” [Surah Al-Ahzab : 34]

DSC_1333Sekadar Gambar Hiasan [taaruf week]

Tertarik saya melihat contoh yang dilakukan naqib saya ketika menjalani usrah bersamanya di rumah. Hampir setiap kali usrah, anak perempuan yang kecil selalu ada bersamanya bermanja-manja. Walaupun kehadiran anaknya itu agak menganggu perjalanan usrah, ustaz tak pernah marah-marah atau bermasam muka tetapi, sentiasa kelihatan tenang.

“Mirah, pergi balik bilik sayang”

“Tak nak”, kadang-kadang memeluk ustaz, berpangku, bercakap seorang diri. Saya menjadi terhibur melihat gelagatnya.

Ustaz masih meneruskan perbincangan dan perbualan antara kami tanpa ada masalah.

Baca baki entri ini »