Episod 167 : Berhutang Rindu

Disember 31, 2010

Satu keajaiban Allah adalah Dia mencipta satu organ yang sangat menakjubkan. Kita tidak rasa, kita tidak tahu bagaimana ia berfungsi, tetapi ia bekerja untuk kita, mendapatkan maklumat, menyimpan data, memberi tugasan, dan sudah tentu ‘brainstorm’ diri ini untuk menulis di sini.

Kadang-kadang kita tertanya, bagaimana kita rasa teringat terhadap orang-orang yang pernah kita mengenalinya satu masa dahulu. Rasa rindu, teringin nak bertemu.

Itulah hebatnya ‘design otak’.

Dalam kajian neurologi, sesuatu yang berkait rapat dengan emosi, samada sedih, gembira, marah dsb, kita mampu ingat lebih daripada kita cuba mengingati dengan usaha. Adalah mustahil kita tidak mampu mengingati kisah sedih, gembira, malang, yang pernah menimpa kita suatu ketika dahulu. (Kecuali kita pernah mengalami amnesia, Hyperthymesia, atau Alzheimer)

Mungkin kisah anda menangis-nangis nak beli patung permainan Ultraman ketika kecil dahulu? (heh, itu saya)

Allah jadikan prefrontal cortex atau frontal lobe otak sebagai penyimpan maklumat terulung, dan amygdala sebagai expresi emosi kita ketikamana kita bertembung dengan suatu situasi. Ketika kita mengenali rakan-rakan kita, sedih, tawa, semua itu tersimpan dalam memori. Diikat ketat-ketat dalam memori.

Akhirnya kita memanggilnya sebagai rindu.

Baca baki entri ini »

Advertisements

Episod 139 : ‘RENEW’ Erti Korban

November 27, 2009


Sepanjang peralihan tarikh di kalendar Islam, pelbagai sambutan yang umat Islam seluruh dunia akan sambut . Begitu seninya Allah menjadikan masa, dan setiap masa yang berputar dan berulang itu ada checkpointnya.

Mungkin di bulan Ramadhan kita lebih fokus tentang erti sabar. Hari Raya Aidilfitri pula kita mencari-cari erti kemaafan. Tatkala masuknya zon Hari Raya Aidiladha, seluruh dunia mengalami mental shift tentang pengorbanan. Khutbah, tazkirah, radio, drama semuanya berelemen pengorbanan ketika ini. Justeru, tidakkah di situ kita melihat ada seni yang sangat indah dalam Islam ini?

Baca baki entri ini »