Episod 185 : Putusnya Ekor Si Cicak

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (Surah Al-Baqarah : 286)

legendoflizardlicktugofwar

Dulu ketika saya kecil, saya teringat mempunyai sebuah buku kanak-kanak (saya lupa tajuknya). Kisahnya tentang seekor cicak kecil yang bermain dengan rakannya. Sedang dia berseronok main kejar-kejar di hutan, sesuatu yang tidak dijangka berlaku.

Ekor si Cicak Kecil terputus.

Sedih dan takut, si Cicak membawa ekornya, mencari jalan untuk menyambungkannya kembali.

Dia berjumpa dengan Cik Tikus, memohonnya untuk menjahit ekornya supaya disambungkan semula.

“Tidak, saya tidak mampu untuk menyambungkan kembali ekormu yang putus menggunakan jarum dan benang, Ia pasti akan lebih menyakitkan, dik Cicak..”

Si cicak tidak putus asa dan kemudiannya menjumpai si Tukang Kasut Katak.

“Oh Katak, bantulah saya, ekorku sudah putus! Tolong gamkan ekorku dibelakangku ini, saya takut dan sedih!”

Katak terus menurut dengan meletakkan gam di belakang Cicak. Ekor melekat seketika, namun tidak beberapa lama selepas itu kembali putus.

Gagal. Dia mula memahami kehilangannya.

“Oh apalah nasibku. Aku terlalu cuai menjaga diriku. Apakah aku akan cacat begini sehingga akhir hayatku..?” Si Cicak kesedihan, pilu dengan nasibnya.

Dia kembali pulang ke rumah.

Pasti kedua orang tuanya sedih, marah, dan kecewa.

Tapi sangkaannya; silap.

“Tak mengapa anakku, ekormu yang putus bisa tumbuh semula, jangan kau sedih, itu adalah hakikat dirimu..”

HAKIKAT KEHILANGAN

Kecil-kecil dahulu memang saya tidak faham apa yang dimaksudkan dalam buku tersebut. Saya hanya faham di akhir ceritanya ekornya sudah tumbuh kembali, dan si Cicak tersenyum gembira.

Kemudian hari baru saya faham nilainya : Yang patah tumbuh, Yang hilang berganti – Ini adalah ‘feature’ kehidupan.

Ada sesekalinya kita akan hilang, putus, dan terpaksa melepaskan orang yang tersayang. Mereka mungkin akan pergi meninggalkan kita, kesannya mendalam, sakit dan sedih. Itu adalah lumrah yang semua pasti akan tempuh.

Demikianlah diciptakannya cicak yang ekornya putus bila tiba pada waktunya. Mungkin kontot sementara, tapi dalam satu tempoh masa memang ekornya tumbuh. Hilangnya ekor yang pendek itu mungkin untuk menyelamatkan nyawanya agar hidup lebih lama.

Tidakkah kita melihat kehidupan itu?

AIR MATA KEHILANGAN

Tidak ada siapa yang tidak sedih menempuhi sebuah kehilangan. Mungkin ia adalah sesuatu yang sangat penting buat seseorang.

Mungkin dia mempunyai nostalgia dan memori indah.

Apakah mampu dia meneruskan hidup dengan memori-memori ini tanpanya?

Perancangan kita tak semuanya akan pasti.

Saatnya nanti pasti kita akan bertanya, sejauh mana mampu kita terima?

Sabar ubatnya.

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar” (Surah Al-Baqarah : 155)

Jadikanlah aku, wahai tuhan, hamba yang sabar, tenang dan ikhlas.

 

“Ya Allah! Aku mengharapkan (mendapat) rahmatMu, oleh karena itu, jangan Engkau biarkan diriku sekejap mata (tanpa pertolongan atau rahmat dariMu). Perbaikilah seluruh urusanku, tiada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau.” (Hadis Riyat At-Tarmizi)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: