Episod 73 : Musibah Menunggu Ukhwah

“Perumpamaan orang-orang yang beriman di dalam saling cinta kasih dan belas kasih seperti satu tubuh. Apabila kepala mengeluh maka seluruh tubuh tidak bisa tidur dan demam” (Hadis Riwayat Muslim)

banjir

Sekadar gambar hiasan


Jam menunjukkan pukul 10 malam lebih. Hujan sudah renyai-renyai. Saya masih menunggu Luqman Nazari, bincang hal penting, bisnes.

Akhirnya sampai di depan pagar. Ada satu berita yang memeranjatkan

“Kim, kita pergi rumah Syuk sekarang”, katanya.

“Huh?”, balas saya agak pelik. Apa hal pula nak ubah planning?

“Rumah Syuk banjir. Kita tolong dia jom”

Saya tersentak. Bergegas saya menukarkan pakaian.

Setakat ni jarang-jarang sekali berlaku banjir di Negeri Sembilan, apatah lagi ini bukan musim tengkujuh. Ini memang agak aneh.

Sampai sahaja kami di sana, kereta kami tidak dapat menyeberang kawasan banjir. Kawasan persekitaran tenggelam dengan air banjir. Rumah yang telah pasang penghadang ‘anti-banjir’ di pintu pun kalah dengan paras air yang lebih tinggi.

Sebelum kami menyeberang, seorang ‘brader’ lalu depan kami dengan selambanya menuju banjir.

“Dalam tak banjir ni bang?”, tanya Luqman.

“Sampailah jugak pinggang kau tu”, balas brader tadi. Luqman terus berpaling pada saya. Tersenyum, saya pun turut membalas senyuman.

“Banzai”, kata saya.

Kami terus merempuh banjir dengan rela hati.

Kami membantu keluarga akh Syukri sehingga pukul 2 pagi. Alhamdulillah, selesai juga. Luqman tidur di rumah saya keletihan.

Dengan tekanan banjir ini, saya dapat rasakan erti TAKAFUL yang sebenar. Dengan tekan banjir ini juga saya dapat merasai erti UKHWAH yang mendalam.

Ke gunung sama didaki, ke lurah sama diluncuri, KE BANJIR SAMA DIHARUNGI!

2 Responses to Episod 73 : Musibah Menunggu Ukhwah

  1. al_milangi berkata:

    em manisnye sebuah persahabatan tu
    klo tahu dan memahami erti ukhwah yg sebenar..

    ramai hanye tahu Ta’ruf, kemudian mahir ape makne itu Tafahum,
    tapi x rmai yg mempraktikkan konsep Takaful dalam sebuah perhubungan dan persahabatan.

    em rindu lak aku kat kawan2 kite yg len..
    hehe..

  2. Abdullah berkata:

    Banzai..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: