Episod 30 : Disebalik Selipar Yang Terputus

“Hai manusia, Sesungguhnya kamu Telah bekerja dengan sungguh-sungguh menuju Tuhanmu, Maka pasti kamu akan menemui-Nya” (Surah Al-Insyiqaq : 6)

Tak sangka, tak sampai 1 bulan beli satu selipar yang baru, putus juga. Tahun ini sudah masuk 6 pasang sandal saya beli, putus, putus dan putus. Persoalan putus ini samada dua sahaja, keadaan selipar atau tabiat pengguna selipar. Untuk persoalan keadaan selipar, saya tidak beli yang mahal-mahal sangat. Sesuailah dengan harga yang saya beli. Begitu juga faktor lain, kekerapan selipar disimbah/dibasahi dengan air. Itulah yang abah selalu tegur kerap kali saya beli selipar menggantikan yang putus, mustahil akan putus tanpa sebab ini. Tak juga. Rupa-rupanya, pemilik selipar ini—pagi, petang, siang dan malam—seolah-olah tidak henti-henti guna. Tak hairanlah selipar terpaksa menerima ‘takdir’nya.

Apabila difikir-fikirkan kembali, sebenarnya seliparlah yang paling setia bersama pemiliknya berbanding dengan pakaian yang lain, tidak berganti-ganti. Naik turun tangga, menempuh onak duri, berlari, berjalan demi tanggungjawab, semuanya bersama selipar tercinta. Tetapi, akhirnya selipar itu putus, tak pernah-pernah sedar pun sang pemilik akan keadaan selipar yang terseksa. Akhirnya barulah prihatin tentang selipar yang hampir nazak.

Dalam kesibukan ada hikmahnya!

Sebenarnya, tidak logik jika dikatakan selipar itu perlu diperhatikan sepanjang masa. Tabiat pengguna hanyalah tertarik untuk membeli yang cantik, sesuai dan selesa bagi dirinya. Lebih dari itu, berada dalam minda separa sedar. Sinonimnya, jika kita dalam situasi kesibukan bekerja, terutamanya kerja-kerja islam, pastinya kita tidak hairan akan hal-hal kecil. Lebih-lebih lagi hal-hal remeh itu mampu menghantui fikiran kita.

Tetapi, satu persoalan, mengapa begitu ramai orang takut dengan tugasan yang banyak dan lebih suka hidup dalam comfort zone, utamakan benda yang tidak penting?

Semua ini bergantung pada diri masing-masing. Barangkali, dengan bekerja lebih banyak akan menambahkan lagi stress . Ada orang juga boleh lupa segala masalah-masalah rumahnya, kewangan dan sebagainya apabila bekerja. Tetapi yakinlah, dengan kita meniatkan sesuatu kerja manfaatnya atas islam samalah kita mengingati sang Maha Pemberi Ketenangan yang memberikan ketenangan bagi hamba yang ingat kepada-Nya;

“(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram” (Surah Ar-Ra’d : 28 )

“Most people nowadays work and relief after finished their work. This is the way they condition their mind over and over. But they don’t work to make their future getting brighter. It’s like eating something that might fulfill their tummies, without knowing their diets purpose”

One Response to Episod 30 : Disebalik Selipar Yang Terputus

  1. dealova berkata:

    hmm…
    jika kita cintakan dye, dye akan cintakan kite..
    Dari cinta terbit sayang…
    Dari sayang terbit kasih sayang..
    Dengan cinta dan kasih sayang, kite pasti akn menjaganye dgn sepenuh hati…

    itulah dye, my ladtop..kite cintakn ladtop kite, jd, xyah slalu kene bwk g kdai utk buang virus2..=p

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: