Episod 169 : Mesir, Amru Al As Pernah Berkata..

Februari 2, 2011

Hari ini, perkara yang berlaku di Mesir adalah benar apa yang dikatakan oleh si pembebas Mesir itu. Mengingatkan situasi yang bergolak di Mesir, saya benar-benar terharu mengulangi kata-kata sahabat nabi ini.

Beliaulah Amru bin Al-As, si pembebas Mesir dari jajahan Rom.

Ini kata-katanya kepada pemuka-pemuka golongan Nasrani dan Pendeta-pendeta besar di Mesir; Baca baki entri ini »


Episod 162 : Seni Bina III : Arkitek Cinta Sejarah

Julai 28, 2010

“Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi, lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Mereka itu adalah lebih hebat kekuatannya daripada mereka dan (lebih banyak) bekas-bekas mereka di muka bumi, maka Allah mengazab mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan mereka tidak mempunyai seorang pelindung dari azab Allah” [Surah Al-Mu’min : 21]

“Dia bagi detail sangat. Padahal tak perlu pun nak tahu lagi mendalam, just focus tentang architecture”, kata seorang pelajar seni bina di dalam kelas History of Architecture.

Mungkin first impression terhadap subjek tersebut, kita menganggap subjek itu mengkhususkan soal seni bina zaman lampau, bagaimana struktur-struktur binaan dan proses perkembangan ilmu seni bina. Kita juga mungkin menganggap subjek demikian tiada unsur-unsur sosiologi, perihal undang-undang yang berkait dengan kronologi sejarah.

Nyata sekali itu adalah pemerhatian yang silap.

Baca baki entri ini »


Episod 153 : MELAYU ; Di Manakah Silapnya Kita?

Februari 23, 2010

Demi diri manusia dan yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya). Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). [Asy-Syams : 7-10]

“Abang Akmal, saya nak tanya satu soalan boleh?”, tanya Bobo. Bekas junior saya yang kini lepasan SPM.

“Hah tanyalah”

“Hm, kenapa mentaliti orang Melayu tak berubah?”

Baca baki entri ini »


Episod 125 : Sejarah Hari Ini 10 Ramadhan/31 Ogos

Ogos 31, 2009

HARI INI KITA MERDEKA

s1

Bilamana kita menyebut tentang kemerdekaan yang kita kecapi hari ini,  ia memberi jawapan yang subjektif.

Ada yang mengatakan kemerdekaan itu adalah pelepasan dari belenggu. Namun apakah yang dimaksudkan dengan belenggu-belenggu itu?

Ada pula yang mengatakan kita masih tidak merdeka, mengapa pula yang demikian?

Jawapannya pasti berbeza-beza menurut perspektif sendiri.

Kebetulan jatuh tarikh hari ini dalam sejarah dengan tiga peristiwa. Saya bawakan sejarah hari ini dengan kalendar hijrah dan kalendar gregorian dalam entri kali ini.

Baca baki entri ini »


Episod 60 : 7 Identiti Untuk Mengubah Palestin

Januari 10, 2009

“Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim”(Surah Al-Baqarah : 193)

demo1Sekadar Gambar Hiasan

Jika semalam Universiti Islam Antarabangsa cawangan Petaling Jaya meluluskan pelajar untuk mengadakan demonstrasi raksasa, nampaknya jelas sekali kita, orang-orang Islam sudah buntu memikirkan penyelesaian untuk saudara kita di Palestin sana. Tak serik-serik berdemonstrasi sedangkan cara ini tak pernah pun Rasulullah ajar. Belum pernah lagi ada dalam sejarah Islam kita kuat berdemonstrasi, melainkan setelah agenda politik India, yang dipopularkan oleh Mahatma Gandhi.

Bertalu-talu mesej sampai untuk mengajak berdemonstrasi di sana. Ada yang katakan ia satu perkara yang wajib. Ada yang katakan ia adalah jihad. Memang tidak dapat dinafikan, jumlah yang hadir sangat ramai, semestinya kerana demonstrasi dijadualkan selepas solat Jumaat.

Saya bukan seorang pendemonstrasi dan tidak menerima diri saya untuk berdemonstrasi. Saya memilih untuk tidak menyertai.

Tetapi ada juga pihak yang tidak senang, kononnya saya tidak prihatin dengan isu Palestin. Mudah sekali orang menilai jihad. Orang yang teruk, tak solat lima waktu, merokok dan sebagainya dikira berjihad jika sertai? Rata-rata yang datang berdemo itu sendiri seperti itu, kerana imej demonstrasi itu sendiri berbaur agresif!

Demonstrasi mudah dilaksanakan kerana ia TIDAK melibatkan akidah. Cubalah kalau demonstrasi ini disertai dengan solat hajat, doa, zikir barulah relevan!

Kejayaan demonstrasi diukur pada bilangannya bukan kesannya. Saya mencabar, jika benar kita nampak kesan yang cukup baik, kita sahut cabaran pendeta Yahudi, kita akan adakan demonstrasi SELEPAS SOLAT SUBUH SECARA BERJEMAAH, bukan taktik dongeng selepas solat Jumaat. Itu barulah gementar Yahudi!

Namun di sini, tidaklah bermaksud saya menentang habis-habisan berdemonstrasi. Ada perlunya demonstrasi ini sebagai membuktikan kita umat Islam seluruh dunia bersuara di kaca media. Tetapi janganlah pula orang yang membawa sepanduk bantahan sendiri melebih-lebih seolah-olah dia rakyat Palestin.

Sebab itulah kata saya dalam episod yang lepas, berdemonstrasi tidak cukup. Ia hanya satu bentuk kecaman.

Jika demonstrasi adalah satu kecaman dari hati, maka kita seharusnya mencegah. Dalam episod ke 59 yang lepas, saya ada menulis tentang menjauhi dan memboikot barangan Yahudi. Mungkin dengan cara ini kita boleh lumpuhkan ekonomi Yahudi. Lihatlah laporan dari http://www.ifamericansknew.org menjelaskan bahawa regim Zionis yang menjajah bumi Palestin menerima bantuan di antara 10 ke 15 juta US Dollar sehari daripada Amerika Syarikat.

Kita perlu bukan sahaja perlu mengecam dan mencegah, bahkan kita perlu mengubah dunia ini. Jika mengubah dunia itu satu strategi, ini 7 kelengkapannya:

Baca baki entri ini »


Episod 44 : Awas, Modenisasi Dalam Dunia Islam

Oktober 28, 2008

“Kebaikan generasi pertama umat ini kerana adanya sifat syahid dan keimanan yang kuat dan binasanya generasi akhir umat ini kerana adanya sifat bakhil dan banyak berangan-angan” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)


Ada baiknya di antara pendakwah ada bergerak selangkah kehadapan dan berfikir progresif dalam mengharapkan sesuatu feedback kearah reformasi atau pembaharuan berjalan lancar seiring dengan perkembangan dunia kontemporari. Dengan usaha yang berkekalan, kita cuba menyesuaikan setiap keadaan untuk menjadikannya lebih mudah dan dalam dunia berjemaah.

Setelah lama berkecimpung dengan fenomena pembaharuan, tentunya kehidupan yang dirasakan arkaik ditinggalkan. Segala-galanya perlu stail neoislamik, atau islamik yang moden. Bagi saya tak salah tetapi metod yang ingin kita ubah boleh jadi ianya seperti mensekularkan islam hari ini.

Apabila dunia semakin KOMPLIKATED, manusia berusaha menjadi SOFISTIKATED. Setelah itu, bergerak ke arah revolusi dengan pelbagai METOD. Menjadikan diri semakin KOMITED tetapi ABSURD

Baca baki entri ini »


Episod 21 : Sejarah Menjawab Politik Hari Ini

Julai 8, 2008

Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, -“Aku hendak menjadikan khalifah di muka bumi”. Mereka berkata, “adakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?” Dia berfirman, “Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”. (Surah Al-Baqarah : 30)

 

Bicara politik kontemporari ini,

 

Saya terimbas kembali satu kisah sahabat Rasulullah S.A.W, seperti yang disabdakan nabi, seorang yang berjalan sebatang kara, meninggal sebatang kara, dan dibangkitkan sebatang kara. Beliaulah Abu Dzar Al-Ghifari, sahabat yang berasal dari suku kaum yang dinamakan Ghifar1, kemudian bersendirian mencari penyuluh cahaya sebelum datangnya cahaya yang dibawa oleh Rasulullah.

 

Beliau yang asalnya beragama Nasrani berhijrah dari satu tempat ke suatu tempat untuk mencari petunjuk, seorang demi seorang pendeta, akhirnya peroleh klu  seorang pendeta yang terakhir bahawa akan adanya seorang manusia yang akan mengubah dunia sebagai seorang pemimpin, seorang nabi yang membela dan membimbing ummah kearah jalan yang benar. Akhirnya, bertemu  juga Abu Dzar dengan orang yang disebut-sebutkan itu, Muhammad, utusan terakhir.

 

Abu Dzar al-Ghifari sebenarnya adalah seorang yang mempunyai kepercayaan tentang ketuhanan serta iman kepada Tuhan yang Maha Besar lagi Maha Pencipta. Kerana itulah sebaik sahaja ia mendengar ada seorang nabi telah dibangkitkan yang mencela berhala-berhala serta pemuja-pemujanya, dan menyeru agar beribadah kepada Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa maka ia pun tanpa lengah menyiapkan bekal dan melangkah mendapatkan di mana Nabi s.a.w tersebut berada. Subhanallah, ia termasuk juga dalam golongan As-Sabiqun Al-Awwalin, antara golongan yang mula-mula memeluk Islam.

 

Sahabat yang berjiwa radikal dan revolusioner ini begitu tegas dalam hal-hal yang haq, dan ia begitu benci dengan setiap perkara yang batil. Pernah diriwayatkan suatu hari datang 2 orang wanita yang bertawaf keliling berhala sambil memohon kepadanya, Abu Dzar segera berdiri menghalang, dan di hadapan berhala-berhala itu dihina sepuas hatinya. Maka memekiklah 2 orang wanita itu hingga datang orang ramai menghujani Abu Dzar, ‘burger’, belasah dan memukul Abu Dzar hingga tidak sedarkan diri. Begitulah keadaannya, orang yang berpegang “bahawa tiada tuhan yang haq untuk disembah selain Allah, dan bahawa Muhammad adalah utusan Allah”, Abu Dzar tetap bertegas.

 

Satu perkara yang ingin saya highlight, Rasulullah bertanya kepada Abu Dzar;

 

“Wahai Abu Dzar, bagaimana pendapatmu apabila menjumpai para pembesar yang mengambil barang rakyat untuk diri mereka sendiri?”

  Baca baki entri ini »


Episod 11 : Antara Bangunan Dengan Kapal Terbang

Mei 10, 2008

komponen elektronik dalam kapal terbang (kokpit)

 

kapal terbang contoh

 

 

“Dan infakkanlah hartamu ke jalan Allah, dan janganlah kamu mencampakkan dirimu kearah kebinasaan dengan tangan sendiri, dan berbuat baiklah. Sungguh, Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik” (Surah Al-Baqarah : 195)

 

Pada hari ini, selesai sudah saya sampai di UniKL Malaysian Institute of Aviation Technology (MIAT), untuk Karnival Aero. Kedatangan saya ke sini untuk mendapatkan secebis maklumat untuk kerjaya yang bakal saya pegang kelak, iaitu bidang ‘Avionics’ atau lebih mudah dikenal Aviation + Electronics. Namun, kedatangan saya ke sini, saya mendapatkan jawapan istikharah, ARKITEK pilihan saya!

  Baca baki entri ini »


Episod 10 : Nilai Ekonomi Bagi Seorang Daie

Mei 9, 2008

“Sesungguhnya Allah membeli dari mukmin JIWA dan HARTA mereka dengan menggantikan SYURGA. Mereka berperang di jalan Allah, sehingga mereka terbunuh,(sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan Siapakah yang lebih tepati janjinya selain Allah? Maka gembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikianlah kemenangan yang agung” (Surah At-Taubah : 111)

 

Andai satu ketika dahulu, Bilal bin Rabah berjaya mengubah dunia dengan laungan azan, sehingga kini, seluruh dunia menikmati laungan kalimah cinta itu 5 kali sehari, tidak sesaat pun laungan ini terdiam seketika. Hamba itu telah dieksploitasi Umaiyyah bin Khalaf, yang menyeksanya sehingga kembali menyembah berhala. “Ahad! Ahad!” itulah kalimah cinta hakiki yang menerobos segala tohmah dan seksaan walau nyawa di hujung cemeti Umaiyyah.

 

Kehadiran Abu Bakar untuk membebaskan jiwa ini dari cengkaman si durjana itu, kerana adanya hasil ekonomi demi kemampuannya untuk sekelumit saudara-saudara baru, seperti Bilal ini. Terima kasih wahai Abu Bakar, sejarah Bilal masih tercatat untukku contohi, bukan terhenti setakat seksaan. Andai kau lambat, pasti nyawanya ditarik dahulu..

 

Suatu ketika, dalam sebuah siri peperangan bersama Rasulullah TERCINTA, Abu Bakar sekali lagi menggunakan hasilnya ekonominya, demi perjuangan yang haq ini. Bertanyalah Rasulullah kepadanya,

 

“Wahai Abu Bakar, engkau telah menggunakan seluruh kewanganmu, apakah yang kau tinggalkan kepada anak-anak dan isterimu?”

 

“Aku tinggalkan Allah dan Rasul kepada mereka”-Abu Bakar

Baca baki entri ini »


Episod 8 : Perancangan Allah adalah lebih baik

Mei 4, 2008

“Dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukurannya dengan serapi-rapinya” (Surah Al-Furqan : 2)

 

 

 ibn nafis

Sekembalinya Ibnu Nafis daripada pembelajarannya, sinar harapan penduduk kampung halamannya tahu, pasti Ibnu Nafis akan menjadi seorang Ulama untuk kampungnya. Akan tetapi, jawapan yang diberikan adalah sebaliknya, beliau menyatakan kepada ayahandanya, beliau ingin menjadi doktor!

 

Sarjana Islam yang pernah menuntut ilmu fiqah ini memilih jalan untuk menjadi doktor, satu tuntutan fardu kifayah kerana pada ketika itu (zaman Abasiyyah) masih kekurangan doktor. Gurunya, Dakhwar sangat percaya bahawa Ibnu Nafis pasti akan mengatasi kehebatan yang ada seperti Ibnu Sina yang begitu terkenal pada ketika itu.

 

“Kamu memiliki kehebatan lebih daripada doktor-doktor yang ada pada ketika ini kerana kamu mempunyai ilmu agama yang cukup kuat”

   Baca baki entri ini »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 93 other followers